Headlines News :
Home » » Harmoni Musik Bambu di Lembah Mambulilling, Mamasa

Harmoni Musik Bambu di Lembah Mambulilling, Mamasa

Written By Stepanus W B on Minggu, 08 November 2009 | 06.28


MO -- ALAT musik tiup dari bambu juga dikenal oleh masyarakat Mamasa hingga ke pelosok desa. Tapi alat musik bambu dari Mamasa berbeda dengan musik bambu dari daerah lainnya. Bentuknya tidak seperti suling biasa. Tetapi suaranya tetap menimbulkan harmonisasi musik yang enak didengar.


SEKELOMPOK pria berpakaian adat Mamasa berwarna oranye berbaris teratur memegang alat musik tiup bambu pada karnaval budaya HUT Mamasa. Alat musik ini panjangnya antara 20-50 sentimeter. Panjang bambu menentukan irama yang dihasilkan.
Satu alat, kadang terdiri dari tiga sampai tujuh batang bambu berdiameter sekitar 10 sentimeter yang ditempel rapat. Sekitar lima sentimeter dari pangkal atas setiap batang bambu, dibuat sebuah lubang di sisinya, kemudian sebuah bambu berdiameter lebih kecil dimasukkan ke lubang yang telah dibuat.
Bambu berukuran lebih kecil inilah yang ditiup oleh pemain. Satu batang bambu memiliki nada sendiri. Nada yang dihasilkan sangat merdu. Ada yang berbunyi nyaring dan ada pula yang sedikit mengebas. Suaranya sangat indah mengiringi karnaval yang digelar di Kota Mamasa, tepat di kaki Gunung Mambulilling.
Semuel, salah seorang pemain alat musik tiup bambu, mengungkapkan, bambu yang digunakan harus benar-benar kering. “Untuk menghasilkan irama yang baik, alat musik bambu yang digunakan berbeda-beda ukuran,” katanya.


Belajar alat musik tiup dari bambu, ujarnya, paling hanya membutuhkan waktu sekitar tiga hari. Memang diakuinya, awal-awal belajar, harmoni suara yang dihasilkan belum terlalu bagus. Ketelatenan dan latihan dibutuhkan untuk menghasilkan suara yang indah.
Kekompakan juga sangat dibutuhkan untuk menghasilkan alunan suara yang seimbang. Satu kelompok alat musik tiup dari bambu ini dipimpin seseorang yang bertindak sebagai konduktor. Pemimpin inilah yang menentukan alat musik yang harus ditiup untuk menghasilkan irama yang diinginkan.
Kelompok musik tiup dari bambu hampir selalu dijumpai dalam setiap even yang mewakili Kabupaten Mamasa. Irama yang dimainkan bukan hanya lagu tradisional dari Mamasa. Lagu-lagu nasional atau lagu dari daerah lain, juga dapat dinyanyikan dengan harmonisasi suara yang indah.
Harifuddin (aryafatta.wordpress.com)
Bagikan :

0 komentar :

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !



PASANG BANNER INI PADA BLOG ANDA

Copy Kode HTML di Bawah Ini

<a href="http://www.mamasaonline.com"><img border="0" src="http://pijarpustakamedia.com/mamasaonline480x320.gif" width="480" hight="320"/></a>

SAMBUTAN BUPATI MAMASA

Selamat dan sukses atas diluncurkannya portal berita www.mamasaonline.com semoga bisa menjadi media pemersatu dan sumber informasi serta media kontrol yang berimbang,obyektif serta inspiratif dalam rangka turut serta berperan aktif dalam upaya pembangunan Mamasa kedepan. Salam dari kami berdua, Ramlan Badawi dan Victor Paotonan (Bupati & Wakil Bupati Mamasa).

VIDEO

TWITTER

FB FANS PAGE

 
Support : Mamasa Online | Johny Template
Proudly powered by Blogger
Copyright © 2011. mamasa online - All Rights Reserved
Template by Mamasa Online Published by Mamasa Online